Sunday, 26 July 2015

KAYANGAN API, API “ABADI” SEJAK ZAMAN MAJAPAHIT




Believe it or not. Di Kabupaten Bojonegoro, terdapat fenomena geologi alam berupa api yang tak kunjung padam sejak zaman Majapahit. Namanya Kayangan Api dan kini menjadi salah satu destinasi wisata ikon Kabupaten Bojonegoro. Objek unik yang berlokasi di Desa Sendangharjo, Kecamatan Ngasem, ini makin populer sejak digunakan sebagai lokasi pengambilan api Pekan Olahraga Nasional (PON) XV pada tahun 2000. 


Gapura Kayangan Api, 2 km sebelum lokasi api "abadi"
 
Tempat parkir pengunjung
Kayangan Api berjarak sekitar 15 km dari Kota Bojonegoro dengan rute Bojonegoro-Dander-Ngasem. Sebelum masuk kawasan ini, pengunjung hanya diminta membayar ongkos parkir. Api tak kunjung padam itu muncul dari balik bebatuan yang dibatasi lingkaran beton. Di sekelilingnya, terdapat empat pilar dan empat bangunan berbentuk candi kecil. Saat itu, saya berkunjung pagi hari. Api yang muncul tak terlalu besar. Kobaran api lebih besar pada sore atau malam hari. 

Sekitar 50 meter dari api abadi tersebut, terdapat sumur yang dinamai Sumur Blekutuk. Sumur itu berisi air yang tampak layaknya air mendidih terus-menerus. Bukan hanya bentuknya, suaranya juga sama seperti air mendidih. Bau belerang sangat kuat tercium dari air yang tak jernih itu. Meski demikian, sumur yang telah dipagari ini aman bagi pengunjung.

Pilar dan bangunan serupa candi di sekeliling api
 
Pagi hari, nyala api masih kecil
Secara ilmiah, api tersebut bersumber dari gas bumi yang tersulut api sehingga terus menyala. Memang, perut bumi di kawasan tersebut mengandung gas dan minyak bumi yang cukup banyak. Namun, Mbah Djuli, juru kunci Kayangan Api, punya kepercayaan yang berbeda. Saat saya temui awal Juli lalu, dia bercerita panjang tentang sejarah Kayangan Api. Jujur saja, saat itulah saya baru tahu bahwa Kayangan Api bukan sekadar api yang tak kunjung padam.

Mbah Djuli menuturkan, dulu terdapat seorang pembuat benda pusaka Kerajaan Majapahit bernama Mbah Kriyo Kusumo. Setelah bertahun-tahun membuat benda pusaka di perkampungan, Mbah Kriyo Kusumo kemudian bertapa dan tirakat di tengah hutan. Dia membawa api dan menyalakannya di bebatuan, tepat di sebelah tempatnya bersemedi. Api itulah yang menyala hingga saat ini dan menjadi cikal bakal Kayangan Api. 


Ada sejak zaman Majapahit
 
Tak padam meski diguyur hujan
Sejak pindah ke hutan, Mbah Kriyo Kusumo dikenal dengan nama Mpu Supo. Dialah yang membuat benda-benda pusaka Kerajaan Majapahit seperti keris, tombak, payung tombak, dan lain-lain. Selain api untuk menyepuh benda-benda pusaka, Mpu Supo juga memanfaatkan air dari Sumur Blekutuk untuk mendinginkan benda-benda pusaka. “Mengapa jarak antara api dan sumur ini jauh, itu karena Mpu Supo sudah memperhitungkan waktu yang cukup antara penyepuhan dan perendaman benda pusaka,” ujar Mbah Djuli.

Tempat Mpu Supo membuat benda pusaka
Pendapa Kayangan Api

Mbah Djuli mengaku sering menyaksikan keajaiban di Kayangan Api. Di antaranya, saat memfoto api tersebut pada petang atau malam hari, dia mendapati api tersebut berbentuk benda-benda pusaka seperti keris atau payung pusaka. Bahkan, pernah juga api tersebut berwujud Putri Sri Wulan, putri penjaga Kayangan Api. “Semua ini keajaiban dan termasuk kejadian alam gaib,” ujarnya sambil menunjukkan foto-foto di handphone-nya yang menyerupai bentuk-bentuk benda pusaka dan seorang putri.

Menurut keyakinan Mbah Djuli, Mpu Supo  tidak meninggal karena di sana tidak terdapat satu pun makam. “Mpu Supo itu muksa atau berubah wujud sepanjang masa menjadi wujud yang lain. Sering datang tamu, mengaku ditemui seorang tua yang memberi pusaka dan diminta datang ke sini. Saya yakin orang tua itu adalah Mpu Supo  yang berubah wujud. Saya sering sampai malam menemani tamu yang benar-benar ingin napak tilas atau tirakat di tempat ini,” terang pria paruh baya yang menjadi juru kunci sejak tahun 1977 ini.

Jalan setapak menuju Sumur Blekutuk
 
Sumur Blekutuk
Seperti air mendidih, tapi tak panas

Mbah Djuli juga meyakinkan saya bahwa Kayangan Api adalah fenomena aneh tapi nyata. Pertama, api ini tak pernah padam meskipun hujan. Kedua, walaupun ada sumber api yang besar, pohon-pohon di sekitarnya tetap subur. Ketiga, air di Sumur Blekutuk ini ternyata tidak panas meskipun tampak mendidih. Keempat, volume air sumur tersebut stabil sepanjang musim, tak pernah meluap atau kering. 

Mbah Djuli, bisa dihubingi lewat nomor 085330638820
Kabarnya, tak sembarang orang boleh mengambil api dari Kayangan Api. Izin hanya untuk orang dan acara khusus. Itu pun diawali ritual tertentu, yaitu selamatan dan pagelaran seni tayub (tayuban). Misalnya, upacara Jumenengan Ngarsodalem Hamengkubuwono X. Sebelum pengambilan api dari Kayangan Api, diselenggarakan selamatan dan tayuban dengan gending-gending Jawa khusus kesukaan Mpu Supo, yaitu gending Iling-Iling, Wani-Wani, dan Gunungsari. Bisa dibayangkan mistisnya karena saat gending-gending itu dilantunkan, tak seorang pun boleh menemani sinden tayub (waranggono) menari. Entahlah, tampaknya, diyakini bahwa Mpu Supolah yang menemani sang sinden. (*)

9 comments:

  1. Wow, dari segi ilmiah dan kepercayaan gaib memang asyik kalau berdampingan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas Rifqy, biar seimbang. Tapi hanya Allah yang tahu pasti segala kebenarannya :-)

      Delete
  2. Hehehe dengar dari sisi mistis kok ya bikin ngikik, tapi tak apalah asalkan bisa jadi nilai plus wisata Bojonegoro ^^
    Kondisi tempatnya juga jauh lebih bagus daripada Api Abadi Mrapen di Grobogan. Tapi serupa, ada sumur air hangat juga ( sayang sekarang sudah nggak bisa buat mandi warga lagi karena dikaitkan dengan cerita mistis ). Mrapen di Grobogan sendiri baru direvitalisasi tahun ini sekalian didirikan Museum Olahraga. Nice share, mas Edy ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe. Saya pas dengar penuturan si mbah tentang hal mistis ini juga terheran-heran, Kak Halim. Masih ada sebenarnya yg ga saya tulis karena saya belum bisa menghubungkan dengan dunia nyata. Kata beliau, arwah Presiden Soekarno juga pernah menyambangi tempat ini. Nah lho! :D

      Makasih Kak, sering mampir. Thanks juga buat infonya soal Api Abadi Mrapen.

      Delete
  3. Wao, baru tahu loh ini, beneran Mas. Musti mampir klo ksana nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pas ke Bojonegoro, coba aja mampir sini Mas Rico. Sederhana, tapi unik.

      Delete
  4. Keren banget, mas!!! Aku cuma tahu api abadi di Madura, tapi belum tahu dengan Kayangan Api di Bojonegoro ini. Cerita mistisnya juga seru, membayangkan sendiri wujud-wujud yang diceritakan sang juru kunci. Ah, semakin banyak tahu, semakin banyak pula daftar impian itu :(

    Thanks for sharing, mas :) - thetravelearn.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah belum coba ke api abadi di Madura, Kak Nugie. Soal cerita mistis, percaya ga percaya, memang foto api di hape si mbah juru kunci ini mirip keris dan tombak, Kak. Hehehe.

      Terima kasih sudah berkunjung :)

      Delete
  5. Joss q biyen rono urung ngono jek alami,saiki wes akeh perubahan

    ReplyDelete